Pelatihan Pengawasan Pemilu Sekolah Kader Pengawas Partisipatif 2020 Digelar Bawaslu Sumsel

Sumsel92 Dilihat

PALEMBANG|PencanangNews.co.id-
Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) mengadakan Pengembangan dan Pelatihan Pengawasan Pemilu Sekolah Kader Pengawas Partisipatif (SKPP) Tahun 2020 di Provinsi Sumatera Selatan, kegiatan yang berlangsung di hotel Santika Premiere Palembang, Rabu (18/11/2020).

Anggota Bawaslu Sumsel, selaku Koordinator Divisi Pengawasan dan Hubungan Antar Lembaga Junaidi mengungkapkan, pelaksanaan SKPP di ikuti sebanyak 75 siswa Sekolah Kader Pengawas Partisipatif dari Tujuh Belas Kabupaten/Kota se-Sumatera Selatan ini merupakan salah satu program Prioritas Nasional hasil dari rapat bersama antara Bawaslu, Bappenas, KSP, dan BPKP terkait RPJMN (Rencana Pembangunan Jangka Pendek Menengah Nasional) Tahun 2020-2024, dimana indikator target untuk pelaksanaan SKPP Tahun 2020 kali ini adalah sebanyak 148 Daerah.

BACA  Ketua Projo Muara Enim Soroti Proyek Pipanisasi PDAM Lematang Enim

“SKPP adalah sarana pendidikan Pemilu dan Pilkada serta pengawasannya bagi masyarakat. Melalui SKPP, Bawaslu berupaya menyediakan fasilitas yang baik dan optimal bagi masyarakat untuk memperoleh pengetahuan dan keterampilan melakukan pengawasan partisipatif,” ujar Junaidi.

Adapun SKKP sendiri bertujuan untuk meningkatkan pengawasan partisipatif Pemilu dan Pilkada oleh masyarakat. Pengawasan partisipatif merupakan upaya meningkatkan angka partisipasi masyarakat untuk melakukan pengawasan mengawal proses demokrasi ke arah yang lebih baik. Keterlibatan masyarakat dalam pengawasan partisipatif menjadi langkah strategis untuk mengawal proses Demokrasi yang lebih baik.

BACA  H Halim Wakafkan Uang ke BWI Sumsel

“Nantinya harapan kami, para peserta kader pengawas partisipatif yang telah dibekali materi pengawasan partisipatif dan kepemiluan dapat menjadi agen-agen pengawasan partisipatif di 17 Kabupaten/Kota se-Sumatera Selatan yang merupakan perpanjangan tangan Bawaslu dalam menggerakkan masyarakat untuk turut melakukan pengawasan partisipatif Pemilu dan Pilkada,” ungkapnya. (Hanny)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.